Kondisi Pasar Keuangan Membaik, Investor Asing Berdatangan.

2020-11-16 By Admin Loan Market
...

Indeks harga saham gabungan (IHSG) dalam sepekan lalu, 9-13 November 2020, mengalami kenaikan 2,35% menjadi di level 5.461,05. Berdasarkan data RTI Infokom, sepanjang pekan lalu investor asing melakukan pembelian saham dengan total Rp 17,7 triliun, dan transaksi jual Rp 13,2 triliun. Sehingga, nilai bersih pembelian asing (net buy) di pasar reguler saham senilai Rp 4,45 triliun.

Terdapat empat saham Badan Usaha Milik Negara yang di incar oleh investor asing dalam pekan ini, yakni PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI), PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM), PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), PT Semen Indonesia Tbk (SMGR). Satu saham lainnya adalah PT Bank Central Asia Tbk (BBCA).

Bank Indonesia (BI) juga mencatat investor asing melakukan pembelian Surat Berharga Negara (SBN) atau surat utang mencapai Rp 4,71 triliun pada periode pekan lalu dari 9 -12 November 2020. Hal ini membuahkan penerimaan aliran modal asing untuk Indonesia (capital inflow).

Menurut Head of Fixed Income Bank BNI, Edy Pramono, hasil pemilihan Presiden Amerika Serikat yang mencatatkan Joe Biden sebagai Presiden baru Amerika Serikat, ternyata membuatkan dorongan minat investor asing terhadap aset berisiko. Dan juga membuat pelaku pasar global melirik instrumen investasi di negara berkembang.

Kondisi pasar keuangan yang membaik ini diyakini akan memacu penawaran Lelang Surat Utang Negara (SUN) lebih tinggi. Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan (DJPPR Kemenkeu) kembali meluncurkan Lelang SUN pada Selasa 17 November 2020.

Targetnya, pemerintah bisa meraup dana indikatif sebesar Rp 20 triliun atau maksimal Rp 40 triliun dari lelang surat utang tersebut dan menambah capital inflow. Tujuan lelang yakni untuk penanganan dampak COVID-19 dan menjaga stabilitas keuangan atau ekonomi nasional.

Sumber:

Katadata

CNBC

Kompas

Bisnis.com